Tentang proses produksi desain

Nur Humaira Albar
bapak..sa mau ada pertanyaan nih pak..hihi..buat tgs klompok pak..adu maav ya pak dadakan..hihihi..biasa pak ttg production,yg kertas,binding sm finishing pak..hihi..jwb sebisa bpk sajo..hohoho..bapak kan jagooo..hihihi

Nur Humaira Albar
November 7, 2011
1.Kapan kertas,binding,finishing mulai masuk ke Indonesia?
2.Bagaimana perkembangan proses produksi di indo?
3.Peran dari proses produksi?
4.Apa factor yang membuat kertas,binding, dan finishing itu relative mahal?
5.Peranan proses produksi itu sendiri apakah cukup penting utk mahasiswa?
6.Apakah Semua jenis kertas,binding,maupun finishing lengkap di Indonesia?

Surianto Rustan
November 8, 2011
Mai, ini jawaban gw:
1 & 2 bisa diliat di link ini: http://dgi-indonesia.com/garis-waktu-desain-grafis-indonesia-1/
3. peran proses produksi, ya ampiuuunnn.. masa kaga tau? kalo elo misalnye bikin flier, kalo kaga diproduksi ya tu desain masi di komputer doank atuh. jadi peran produksi itu ya untuk mengkongkritkan ide2 kita yang abstrak (di pikiran) ataupun yang masih virtual (di komputer)
4. kertas susah bikinnya & pake bahan dasar kayu yg makin langka, binding & finishing itu mahal krn dikserjakan manual, pake tenaga manusia bukan mesin, finishing yg pake mesinpun (misalnya efek2 cetak spt emboss, UV, dll.) kudu bikin plat/film lagi, belom bahan plastiknya utk UV & mesin press buat emboss.
5. ya iyalah, supaya hasil produksinya nanti sama / mendekati dengan yang didesain.
6. kaga.
demikian Mai, smg berguna.

Nur Humaira Albar
November 8, 2011
waahhh si bapak bae deh..hahahaa..kami sekelompok turut berterima kasih atas jwban bpk..hahah..berguna bgt ini pak,abs buat laporan uts..hahaha..mksh ya pak [:)]

Surianto Rustan
November 9, 2011
sip dah, makasih kembali :)smg lancar tugasnya

Nur Humaira Albar
December 5, 2011
bapak,hihi aku mau nanya dong pak..buat skripsi aku..hehe..biar kuat ni alasannya..hoho..yang harus diperhatiin pas kita ngedesain itu apa ajah ya pak?biar afdol gtu klo bapak yg jwb..hihi..gapapa kok klo bpk cmn ksh point2ny ajah,jd ntr aku cari gtuu buat penjelasanny..hehe,asal ntr ada kutipan nama bapak pas aku tulis yg teori konsep ny..hehe

Surianto Rustan
December 6, 2011
intinya sih menggunakan tahapan kerja yg benar, disederhanakan menjadi 3 tahap: riset dulu, lalu cari strategi, baru kemudian mendesain visual.

Bagaimana cara membuat desain yang catchy?

Aditya Fauzi
makasih bang udah di acc…
moga saya bisa belajar tentang design dari abang, dan karya karya abang…

Surianto Rustan
sam2.. silahkan kalau mau tanya2, saya akan jawab sebisa saya

Aditya Fauzi
bang cara bikin design yang bisa catchy dan berkesan ke orang gimana ya?
soalnya saya sering buat design, dan sering juga di tolak design nya…

Surianto Rustan
tergantung. mao bikin desain apa sekadar dekorasi / hiasan? kalo desain itu pemecahan masalah. kalo hiasan itu sekadar tampak bagus secara penampilan visual.
kalo pemecahan masalah berarti ada proses: 1. liat dulu apa masalahnya, 2. cari pemecahannya.
lihat permasalahannya antara lain: siapa target audience-nya? siapa kliennya? siapa pesaingnya? apa produknya? apa yg klien ingin sampaikan ke audience? dll
setelah permasalahannya, baru cari pemecahannya: bikin kesimpulan permasalahan dlm bentuk creative brief, brainstorming kata2 kunci, baru sketching, terakhir baru rapihin di komputer.
nah, kalo belom apa2 sdh mulai di komputer, biasanya sih alamat ditolak.

Aditya Fauzi
aaa….
bener banget bang, saya biasanya langsung buat aja di komputer…
karena belum tau, seharusnya dalam design ada survey dulu “pasar”-nya….
biasanya kalau dalam design untuk suatu instansi, yang saya harus cek itu instansi- nya secara umum, atau nurut dengan apa yang client inginkan?

Surianto Rustan
segala pengetahuan tentang ‘masalah’nya itu hrs didapat dari data2 yg valid, interview ke si kliennya tentu tetap hrs dilakukan tapi itu dipakai sebagai referensi saja, bukan yg utama, informasi lainnya didapat dari interview target audience, staf & karyawan perusahaan itu, polling ke masyarakat umum, dll. jadi nantinya didapat data2 yg jujur, bukan pemikiran klien yg biasanya dilebih2kan (terutama soal kehebatan perusahaan / produknya)

Aditya Fauzi
oh iya bener bener bang, biasanya gitu perusahaan memberikan “bumbu” yang berlebihan untuk pencitraan perusahaan nya…
untuk sekarang si saya bingung mau nanya apa lagi, tapi nanti boleh saya bertanya, ato apalagi gitu bang..
tentang design, dan hal yang lain..
boleh saya hubungi via pesan fb lagi?

Surianto Rustan
silahkan Mas, lewat fb message memang paling enak, atau boleh juga ke email saya: rustangrafis@gmail.com
btw apa boleh obrolan kita saya upload ke blog? supaya teman2 yg lain bisa belajar juga

Aditya Fauzi
boleh boleh bang…
dengan senang hati, oh iya bang..
bisa minta alamat blog nya juga?

Surianto Rustan
surianto.wordpress.com, silahkan lihat2, di situ sudah banyak obrolan yg saya upload, mudah2an berguna

Aditya Fauzi
okay… makasih bang obrolan nya…
obrolan nya berguna nih..

Surianto Rustan
sam2
smg sxs sll