Menjadi desainer grafis harus kuliah dulu? Riset, analisa, strategi, tidak dimiliki orang awam?

Dark Pane
Selamat Pagi Pak Surianto.
Maaf sebelum nya subuh-subuh saya bertanya hehe.
Gini Pak, saya mau bertanya. Apakah untuk menjadi seorang desainer grafis itu harus kuliah DKV dulu?
Apa itu tidak harus Pak?
Terkait kalau yang harus kuliah itu pasti mengeluarkan biaya yang cukup besar untuk kuliah itu sendiri.
Nah, jika ada orang yang ekonomi nya bisa di katakan tidak mencukupi, tetapi dia sangat ingin belajar menjadi desainer grafis itu gmn pak?
Apakah ada ketentuan untuk harus kuliah DKV dulu Pak?

Sebelum nya terima kasih Pak Surianto, maaf sekali lagi menggangu subuh-subuh. Hehehe
Mohon Pencerahannya.
Sekali lagi terima kasih..

surianto rustan
Halo Mas,
Mohon maaf baru balas sekarang krn kebetulan seminggu kemarin sedang sibuk.
mengenai hal yang ditanyakan, jawabannya relatif, sangat tergantung dari kapasitas & kemampuan pribadi yang bersangkutan.
karena pada prakteknya banyak juga mahasiswa dkv yang setelah luluspun tidak bisa mendesain dengan baik. namun kalau belajar secara formil memang menambah wawasan tentang desain, dan cara berpikir desain (design thinking), tidak cuma sekedar ketrampilan menggambar atau software (ini mah bisa dipelajari sendiri).

Mungkin kita harus melihat secara lebih luas. sekarang ini sudah tahun 2013, pilihan terhadap jalan hidup super banyak sekali. bolehlah kalau
dulu profesi cuma terbatas (ingat pas wakt kecil kita ditanya cita2nya mau jadi apa), paling2 guru, dokter, arsitek, polisi, dll.
sekarang sudah era digital, warnet ada di mana2, nonton film, cek email, browsing bisa dari hp. informasi bisa dicari dengan mudah,
termasuk ilmu2 desain, kesempatan kerja, dll. begitu juga profesi yang sudah sangat beraneka macam dan tidak dapat diduga. teman saya seorang ibu rumah tangga bisa nyambi kerja sbg content updater website2 di Eropa, kerjanya dari rumah di Jakarta. Ada lagi teman saya yang
kerjanya sebagai social media strategist, dia membuat program2 promosi perusahaan khusus untuk media2 sosial spt di Fb, Twitter, dll.

Maksud saya, sebaiknya pola pikir kita terhadap profesi itu juga berkembang, jangan terbatas. desain grafis pun sekarang (sebetulnya
sudah dari dulu, cuma orang2 baru ngeh sekarang) sudah sangat menempel dengan bisnis, marketing, dengan IT, dengan arsitektur, dengan desain produk, interior, animasi, perfilman, broadcasting, dll. jadi tidak hanya di media bidang datar seperti kertas atau cetakan, karena itulah
istilahnya pun disesuaikan menjadi desain komunikasi visual.

Saya pikir jaman sekarang ini, bagi yang sekolah maupun tidak, yang penting itu KREATIF dan KERJA KERAS. banyak cerita tentang anak tidak lulus SD tapi bisa jadi milyarder, atau anak orang miskin dari desa yang bisa sekolah sampai ke luar negeri.

Apabila merasa berat mengambil S1, mungkin dengan kursus dulu, yang penting bisa mengenal desain lebih banyak, lalu harus praktek
terus-menerus, latihan terus, baca / lihat banyak buku2 dan artikel2 di internet, jauhi diri dari minder karena tidak bisa bhs inggris.
belajar bahasa inggris sedikit2, nonton film2 berbahasa inggris, buku, liat website berbahasa inggris, nanti lama2 juga bisa. maklum, ilmu
desain asalnya dari Eropa, jadi minimal dengan membaca buku2 mereka kita jadi bisa memahaminya.

jadi kesimpulannya:
– perlu sekolah formal atau tidak, sangat tergantung pada pribadi masing2
– jaman sekarang toh profesi sangat beragam dan kesempatan sangat terbuka luas
– semua tergantung pada kreatifitas manusianya

Gitu Mas Dark Pane,
itu yang setahu saya, mudah2an bisa membantu.
Apabila ada yang mau ditanyakan lagi silahkan, dengan senang hati saya menjawabnya.

Terima kasih

Dark Pane
Halo Pak,
Wah iya Pak saya mengerti sekarang. Berati itu semua tergantung pada diri masing2 ya pak.
tadi nya saya sempet minder Pak, karena belum bisa kuliah dkv.
sebenernya ada keinginan sekali untuk masuk institusi atau kuliah dkv. Cuma keterbatasan ekonomi lah yg harus membuat saya belum bisa kuliah, ingin sekali rasanya menambah wawasan tentang design. Dan itu yang saya lakukan sekarang, belajar dan terus mencari Pak.. ya dengan cara liat2 refresni2 di Intenet, buku, dll. Termasuk di website Bapak.
Saya banyak terbuka pikiran saya setelah membaca artikel2 dan learning2 dari Pak Surianto..

surianto rustan
Iya Mas,
Yg penting byk lihat2 internet, belajar dr sana, terus praktek dg menerima pekerjaan2 desain, dan rajin tanya2 seperti ini, pasti lama kelamaan juga bisa koq 🙂
Asalkan jgn minder & niat hrs kuat.

Dark Pane
Bener Pak,
Ohya terus mau tanya lagi pak.
Saya baca di learning nya Pak Surianto,
Kalo riset ,analysa, strategi dll mungkin tidak dimiliki oleh orang awam (specially yg bukan anak kuliahan)
Nah, apakah semua itu bisa Pak pelan2 kita pelajari sendiri?
riset, analisa, cari strategi, dll. Nah keahlian riset, analisa, strategi, dll ini yang mungkin tidak dimiliki oleh awam. – See more at: http://www.suriantorustan.com/en/learning/82/wawancara-seputar-desain-grafis-dan-permasalahannya/#sthash.oJqOvh05.dpuf

surianto rustan
Tentu bisa Mas, belajarnya biasanya sekalian pas dpt order desain dr klien, nah ketiga langkah tsb kita terapkan pas ngerjain proyek tsb. Lama2 terbiasa pake langkah itu.

Tanya jawab mengapa pilih DKV?

Mario Nozzle
mlm mas… sya ingin bertanya mas…
apa yang membuat mas memilih DKV sebagai bagian dari hidup mas??

December 25, 2012
7:56am
Surianto Rustan
hehe.. wkt sd-smp maunya jadi seniman lukis, krn sy senang sekali menggambar, pas sma sadar bhw seniman lukis masa depannya suram, krn saat itu (sampai sekarang juga sih) dunia seni rupa tidak cerah apabila kita ga bener2 hebat, ato punya nasib yg bagus.
karena itulah saya pilih desain grafis krn saya tau bidang ini cukup luas lingkupnya dan belajar banyak, mulai dari fotografi, ilustrasi, periklanan, dll.
lucunya pas lulus kuliah saya justru nyari kerjaan sbg gitaris tunggal di hotel2 sebelum akhirnya yakin bhw jalan hidup saya bukan di musik (saya sadarnya pas ternyata ga diterima di mana2 sbg gitaris padahal udah audisi di mana2).
akhirnya melamar juga jadi desainer grafis di perusahaan umum, sbg inhouse designer. jadilah hingga saat ini sy di desain grafis.

December 25, 2012
11:24pm
Mario Nozzle
ow bgtu pak… wah ada kemiripan pak dengan saya.. saya merasa senang bisa share dg anda pak… klo blh saya jg mw share pak,apa dulu bapak sempet ragu ketika memilih jurusan dkv???
karna sampai saat ini saya msih smester 5 dan blum ad pengalaman apapun ttg dunia krja dkv,dan saya hanya takut skill yang saya miliki tidak mampu saya tuangkan di dunia kerja,walaupun dari tugas kuliah saya mampu,tapi sya ragu pak klo untuk dunia kerja.. bisa bapak ceritakan pak pngalaman anda krja sebagai designer pak???
hehehe maaf pak saya jadi bawel begini… haha. oy pak ada salam pak dari jack john… hehehe

12:25am
Surianto Rustan
hoho.. salam balik utk Jack John, apakab dia? saran saya untukmu: jangan takut waktu pertama kali dpt orderan ato pertama kali kerja fulltime, saya banyak melakukan kesalahan dan hal2 bodoh, super banyak. sangat memalukan krn jd merugikan para desainer senior yg kerja sama dgn saya di kantor tsb. tp mereka juga maklum saya baru di dunia kerja yg berbeda dengan kuliah. selain banyak melakukan kesalahan, tapi kita juga akan banyak bertemu dengan malaikat2 penolong orang2 yang baik yg membantu kita di tempat kerja, ada saja yg memberi tahu cara, mengajari komputer, dll. kalau mau dirata2 lebih banyak menyenangkannya drpd menakutkannya koq jd jgn takut. itu memang waktunya kita belajar kan

December 26, 2012
3:13pm
Mario Nozzle
hahaha… tapi apa anda pernah pak mengalami suatu kegagaln yang luar biasa dalam karier sebagai designer?? hehehe…
baik pak,dia salah satu inspirasi saya pak,serta bapak juga.. hahaha…
tpi skarang ini designer sendiri sudah bnyak aliran pak,apa bapak sendiri tetap dengan designer grafis sekarang pak???

6:06pm
Surianto Rustan
kegagalan saya adalah pada saat saya “bengong di dalam tempurung”. itu hal terbodoh yg pernah saya lakukan dalam hidup.
pencapaian kesuksesan itu dalam abstraksi saya adalah seperti gunung. (btw saya tidak peduli orang mau ngomong apa, ada yg bilang “sukses itu kan proses, sukses itu kan relatif, dll ya silahkan, itu kan terserah mereka, yg pasti: sukses tidak bisa digeneralisasi. dan sukses menurut saya adalah puncak gunung).
dulu waktu jomblo saya santai2 (kan masih sendirian, jadi uangnya cukup), btw ga usah munafik, bhw sistem kita hidup di sini (conditional – di saat ini, di tempat ini) adalah uang. tidak usah berlebih, yg penting cukup (cukup: ukuran saya secara pribadi, bukan pake standar orang lain)
pas pacaran dan merit juga masih santai, malah enak ada double income.
nah pas punya anak baru kelabakan. jadi single income dan tambah tanggungan pula.
jadi sebelumnya saya hanya ‘mendesain’ sebagai pekerjaan, bukan ‘mendesain hidup’ saya sendiri. hidup saya tidak didesain dengan baik. tidak ada perencanaan, tidak ada strategi, dll.
Tapi ternyata saya harus mengalami hal2 itu, sehingga memacu saya mendaki gunung sambil berlari seperti dikejar anjing!
juga supaya detik ini saya bisa sharing pada Anda

December 26, 2012
11:45pm
Mario Nozzle
ow seperti itu pak pngalaman anda… sungguh luar biasa pak…
saya setuju dg bapak,mgkin jika buku ini tidak ad saya masih belum sadar pak,dan seperti bapak bilang saya mgkin msh di dalam tempurung pak…
terus apa bapak sampai sekarang ini tujuan hidup sudah terpenuhi pak??

December 27, 2012
12:51pm
Surianto Rustan
Hehe sy merasa msh mendaki, msh krj krs, blm sampai puncak, cuma kayanya sih track-nya sdh benar. Spt di dlm hutan, Tuhan yg membuka dan memperlihatkan track tsb pd saya, ini betul2 tangan Tuhan, coba, pekerjaan mana yg sehebat ini? Bekerja susah payah, bayarannya bukan cuma uang, tp lbh jauh dr itu: doa dan ucapan terima kasih dr pembaca. Ya ampun! Sy jg tdk terpikir sblmnya punya pekerjaan luar biasa ini. Nah dari pengalaman2 itulah sy membalas kebaikan Tuhan dg bersyukur lewat prinsip baru: TULUS. Prinsip tsb sy jadikan pedoman dlm bekerja, berkomunikasi, dlm hidup.
Kesimpulannya:
Jd krn sy berkeras mau ke puncak gunung, maka Tuhan buka jalan, sy peka thd tanda2 tsb, sy percaya & ikuti jln tsb dg tak henti2nya berdoa dan kerja super keras walaupun sgt menyakitkan. Di tengah pendakian Tuhan ksh penghiburan berupa doa dan ucapan trm ksh dr org2 yg mdpt manfaat dr karya saya, dr situ sy makin bersyukur dan yakin jln ini yg ditunjukkan Tuhan (krn buah2nya baik / hslnya bermanfaat positif bagi semua), selain bisa menghidupi keluarga.
Demikian Mas, sy yakin dengan doa dan kerja keras Mas PASTI BERHASIL

December 29, 2012
12:46am
Mario Nozzle
mlm pak…. muup pak saya baru baca mlasan anda pak..

12:46am
Surianto Rustan
iya, kepanjangan ya

12:47am
Mario Nozzle
swkwkwk… nggk pak,mla seru pak.. hahaha… sangat bermanfaat sekali pak msukan ny…

Wawancara seputar Desain Grafis dan Permasalahannya

1. Apa itu desain GRAFIS?

Bila pertanyaan ini diajukan pada tahun 1900an awal, jawabannya akan jauh lebih sederhana dibandingkan tahun 2011 (sekarang). Menjawab pertanyaan itu pada saat ini harus dilihat dari berbagai dimensi dan sifatnya conditional (tergantung dari siapa, kapan, di mana, dll):
1. Umum, 2. Personal, 3. Orang di level tertentu, di tempat tertentu, di waktu tertentu.

Umum: ini saya ambil dari tulisan saya di www.dgi-indonesia.com/bukamata, di situ ada 3 artikel, silahkan download PDF-nya dan menyebarluaskannya kepada siapapun, agar makin banyak orang mengenal apa itu desain grafis.
Wujud-wujud desain grafis dapat dengan mudah ditemui di mana-mana. Brosur, surat kabar, surat-surat tagihan, kartu kredit, tagihan listrik, uang, halaman Facebook, twitter, di BB, di iPad, iklan majalah, billboard, rambu lalu lintas, logo, pada papan nama restoran, pada bungkus permen, pada kartu nama, dan lain-lain, semua itu adalah wujud desain grafis yang sering dijumpai. Kalau diperhatikan, rata-rata diterapkan dalam bidang datar (dua dimensi).
Semua benda itu fungsinya untuk berkomunikasi,
menyampaikan identitas dan pesan dari suatu pihak ke pihak lainnya.
Contohnya sebuah billboard berisi Iklan sepeda motor, bertujuan untuk:
menyampaikan identitas dan pesan ajakan dari si produsen kepada masyarakat: “ayo beli motor ini, gesit, irit”.
Supaya dapat ditangkap lebih cepat dan tepat oleh target audience, maka pesan-pesan yang berupa teks, gambar, foto, maupun elemen lainnya itu diberi identitas, ditata letaknya, diberi warna dan atribut lain yang menarik perhatian.
Itulah desain grafis.

Personal: ini istilah desain secara pribadi dari orang-orang yang telah berkecimpung dalam dunia desain. Beberapa contoh:
“Desain menciptakan kebudayaan, kebudayaan menciptakan nilai, nilai menentukan masa depan. Oleh karena itu desain bertanggung jawab atas dunia yang akan ditempati anak cucu kita” – Robert L. Peters. “Design is directed toward human beings. To design is to solve human problems by identifying them and executing the best solution.” – Ivan Chermayeff.
Dan banyak sekali desainer yang mendefinisikan desain berdasarkan opini dan pengalaman pribadi mereka.

Orang di level tertentu, di tempat tertentu, di waktu tertentu: jawaban tentang ‘apa itu desain grafis’ untuk seorang awam (lihat jawaban Umum di atas), seorang mahasiswa, seorang desainer profesional, seorang di Jakarta, seorang di Papua, seorang di tahun 1970, seorang di tahun 2050, semua memerlukan jawaban yang berbeda.

2. Menurut bapak / ibu desain GRAFIS yang baik itu seperti apa? Mengapa?

Desain grafis yang baik itu: memenuhi persyaratan sbb:
– persyaratan marketing & ekonomis: menjawab kebutuhan klien dan masyarakat
– persyaratan desain grafis itu sendiri: ada riset, kedalaman konsep, menggunakan cara kerja yang benar, ada eksplorasi, estetis & harmony, kreatif, unity
– persyaratan sustainability: tidak membohongi orang, tidak merusak masyarakat serta lingkungan, ada pendidikan bagi klien & masyarakat.
Mengapa? Karena desain grafis itu tidak sekedar jualan lewat visual, harus dipahami bahwa desain grafis adalah media komunikasi yang sangat powerful untuk mempengaruhi massa (lihat branding Barrack Obama), otomatis desainernya -sebagai orang yang sangat powerful – punya tanggung jawab besar terhadap masyarakat dan lingkungan alamnya. Ingat quotation dari film Spiderman? “With great power, comes great responsibility”.

3. Bapak / ibu menilai desain GRAFIS dari segiapa? Dan kenapa?

Ya itu tadi di atas.

4. Menurut bapak / ibu desain GRAFIS yang buruk seperti apa? Mengapa?

Yang tidak memenuhi persyaratan pada jawaban nomor 1 di atas

5. Apakah desain GRAFIS yang disukai masyarakat merupakan desain yang baik? Mengapa?

Belum tentu. Mungkin ia memenuhi persyaratan marketing & ekonomis, tapi bagaimana dengan persyaratan desain grafis itu sendiri, dan persyaratan sustainability?
Pilih mana:
– ikut maunya masyarakat, atau:
– masyarakat yang ikut kita
Saya berpikir, penjajahan di negeri ini sebetulnya terus berlangsung sampai sekarang, oleh siapa? Oleh bangsa sendiri, oleh para pemilik & pengelola media massa: stasiun TV, perusahaan film, dll. karena tujuannya hanya uang saja sehingga pilih ikut maunya masyarakat, contohnya banyaknya film bertema pocong. Coba kalau orang2 yang punya power tsb (para pemilik media) mau kompak memenuhi syarat sustainability, saya yakin secara berangsur-angsur penyakit2 di masyarakat akan sembuh.
Tidak jauh berbeda dengan para desainer grafis yang turut andil dalam penjajahan tsb, meng-iya-kan saja maunya klien untuk berbohong, lewat iklan yang suka meniru, desain yang murahan, menjerumuskan dan tidak mendidik, dll.

6. Apakah mungkin hasil desain GRAFIS orang awam bisa lebih baik dibanding profesional? Jika iya, apakah itu berarti tingkat pendidikan tidak mempengaruhi hasil desain GRAFIS?

Lebih baik dalam hal apa? Kalau hanya tampak indah secara visual (fisik) saja dan jago dalam penggunaan tools (softwares) mungkin orang awam bisa, tapi masalahnya yang seperti itu bukan desain grafis tapi dekorasi (make-up), (saya sarankan baca: www.dgi-indonesia.com/7-mitos-fakta-desain-grafis/Desain grafis, supaya lebih paham perbedaan antara: apa itu desain grafis dan apa itu dekorasi). Sedangkan desain grafis itu selain memperindah juga punya fungsi: menyampaikan pesan dan identitas. Tujuannya untuk menjual, memberi informasi, menanamkan citra ke benak konsumen, dan lain-lain. Nah yang seperti ini pastinya butuh riset, analisa, cari strategi, dll. Nah keahlian riset, analisa, strategi, dll ini yang mungkin tidak dimiliki oleh awam. Jadi jelas tingkat pendidikan pastinya mempengaruhi hasil desain grafis.

7. Apakah pendapat masyarakat awam tentang suatu desain GRAFIS dapat mengubah nilai desain GRAFIS tersebut?

Maaf tapi saya tidak mengerti maxud pertanyaan ini. Mohon dijelaskan lebih detil dulu.

8. Bagaimana standar desain GRAFIS di Indonesia menurut bapak / ibu?

Bukan maksud saya untuk merendahkan orang lain, tetapi faktanya di Indonesia banyak orang yang menyebut dirinya ‘desainer grafis’, entah apa pekerjaan maupun latar belakangnya. Nah kaum awam yang menyebut dirinya ‘desainer grafis’ ini mungkin minim pengetahuannya tentang ilmu desain grafis dan value seorang desainer grafis. Boro-boro bicara tentang sustainability, rakyat kita masih banyak yang hidup di bawah garis kemiskinan, maka pikiran pertama mereka adalah perut dulu, kualitas desain belakangan. Hasilnya: tercipta banyak kelas2 desainer grafis di sini, mau yang harga serba 20ribuan ada, yang serba 500ribuan ada, yang medium dan high class juga ada.

9. Apakah selera masyarakat mempengaruhi hasil dan nilai desain GRAFIS di Indonesia?

Sangat tergantung para desainernya. Kalau pribadi kita masing2 menilai diri kita sendiri sebagai murahan dan berprinsip ‘ikut kemauan masyarakat’ (lihat jawaban nomor 5), sangat besar kemungkinan jawabannya Ya. Tapi kalau kita mau kompak dan terus berjuang mendidik masyarakat tentang apa itu desain grafis & siapa itu desainer grafis (diri kita) dan mematok diri kita dengan standar yang tinggi (bukan cuma harga, tapi: cara kerja, kecerdasan, wawasan, keilmuan, taste, sense, dll), maka kita bisa mengubah keadaan tsb menjadi: masyarakat yang ikut kita > standar desain grafis di Indonesia menjadi tinggi dan memiliki martabat yang layak.

10. Apa pendapat tentang desain GRAFIS yang menurut bapak / ibu buruk tapi disukai masyarakat?

Buruk dari segi apa? Visual semata? Unity? Kedalaman konsep? Maaf, belum jelas pertanyaannya

11. Apakah desain GRAFIS yang baik harus memenuhi prinsip-prinsip desain GRAFIS? Jika iya, desain GRAFIS macam apa yang lebih diprioritaskan?
a. Desain GRAFIS yang diterima masyarakat
atau
b. Desain GRAFIS yang memenuhi prinsip-prinsip desain GRAFIS?

Anda harus mengerti dulu bahwa penilaian terhadap desain tidak hanya pemenuhan persyaratan desain grafis itu sendiri (lihat jawaban no.2) tapi lebih dari itu, ada persyaratan ekonomis, dan persyaratan sustainability. Desain grafis yang baik tentunya yang mencapai persyaratan sustainability, selain ekonomis dan persyaratan desain grafis itu sendiri.