Tanya jawab mengapa pilih DKV?

Mario Nozzle
mlm mas… sya ingin bertanya mas…
apa yang membuat mas memilih DKV sebagai bagian dari hidup mas??

December 25, 2012
7:56am
Surianto Rustan
hehe.. wkt sd-smp maunya jadi seniman lukis, krn sy senang sekali menggambar, pas sma sadar bhw seniman lukis masa depannya suram, krn saat itu (sampai sekarang juga sih) dunia seni rupa tidak cerah apabila kita ga bener2 hebat, ato punya nasib yg bagus.
karena itulah saya pilih desain grafis krn saya tau bidang ini cukup luas lingkupnya dan belajar banyak, mulai dari fotografi, ilustrasi, periklanan, dll.
lucunya pas lulus kuliah saya justru nyari kerjaan sbg gitaris tunggal di hotel2 sebelum akhirnya yakin bhw jalan hidup saya bukan di musik (saya sadarnya pas ternyata ga diterima di mana2 sbg gitaris padahal udah audisi di mana2).
akhirnya melamar juga jadi desainer grafis di perusahaan umum, sbg inhouse designer. jadilah hingga saat ini sy di desain grafis.

December 25, 2012
11:24pm
Mario Nozzle
ow bgtu pak… wah ada kemiripan pak dengan saya.. saya merasa senang bisa share dg anda pak… klo blh saya jg mw share pak,apa dulu bapak sempet ragu ketika memilih jurusan dkv???
karna sampai saat ini saya msih smester 5 dan blum ad pengalaman apapun ttg dunia krja dkv,dan saya hanya takut skill yang saya miliki tidak mampu saya tuangkan di dunia kerja,walaupun dari tugas kuliah saya mampu,tapi sya ragu pak klo untuk dunia kerja.. bisa bapak ceritakan pak pngalaman anda krja sebagai designer pak???
hehehe maaf pak saya jadi bawel begini… haha. oy pak ada salam pak dari jack john… hehehe

12:25am
Surianto Rustan
hoho.. salam balik utk Jack John, apakab dia? saran saya untukmu: jangan takut waktu pertama kali dpt orderan ato pertama kali kerja fulltime, saya banyak melakukan kesalahan dan hal2 bodoh, super banyak. sangat memalukan krn jd merugikan para desainer senior yg kerja sama dgn saya di kantor tsb. tp mereka juga maklum saya baru di dunia kerja yg berbeda dengan kuliah. selain banyak melakukan kesalahan, tapi kita juga akan banyak bertemu dengan malaikat2 penolong orang2 yang baik yg membantu kita di tempat kerja, ada saja yg memberi tahu cara, mengajari komputer, dll. kalau mau dirata2 lebih banyak menyenangkannya drpd menakutkannya koq jd jgn takut. itu memang waktunya kita belajar kan

December 26, 2012
3:13pm
Mario Nozzle
hahaha… tapi apa anda pernah pak mengalami suatu kegagaln yang luar biasa dalam karier sebagai designer?? hehehe…
baik pak,dia salah satu inspirasi saya pak,serta bapak juga.. hahaha…
tpi skarang ini designer sendiri sudah bnyak aliran pak,apa bapak sendiri tetap dengan designer grafis sekarang pak???

6:06pm
Surianto Rustan
kegagalan saya adalah pada saat saya “bengong di dalam tempurung”. itu hal terbodoh yg pernah saya lakukan dalam hidup.
pencapaian kesuksesan itu dalam abstraksi saya adalah seperti gunung. (btw saya tidak peduli orang mau ngomong apa, ada yg bilang “sukses itu kan proses, sukses itu kan relatif, dll ya silahkan, itu kan terserah mereka, yg pasti: sukses tidak bisa digeneralisasi. dan sukses menurut saya adalah puncak gunung).
dulu waktu jomblo saya santai2 (kan masih sendirian, jadi uangnya cukup), btw ga usah munafik, bhw sistem kita hidup di sini (conditional – di saat ini, di tempat ini) adalah uang. tidak usah berlebih, yg penting cukup (cukup: ukuran saya secara pribadi, bukan pake standar orang lain)
pas pacaran dan merit juga masih santai, malah enak ada double income.
nah pas punya anak baru kelabakan. jadi single income dan tambah tanggungan pula.
jadi sebelumnya saya hanya ‘mendesain’ sebagai pekerjaan, bukan ‘mendesain hidup’ saya sendiri. hidup saya tidak didesain dengan baik. tidak ada perencanaan, tidak ada strategi, dll.
Tapi ternyata saya harus mengalami hal2 itu, sehingga memacu saya mendaki gunung sambil berlari seperti dikejar anjing!
juga supaya detik ini saya bisa sharing pada Anda

December 26, 2012
11:45pm
Mario Nozzle
ow seperti itu pak pngalaman anda… sungguh luar biasa pak…
saya setuju dg bapak,mgkin jika buku ini tidak ad saya masih belum sadar pak,dan seperti bapak bilang saya mgkin msh di dalam tempurung pak…
terus apa bapak sampai sekarang ini tujuan hidup sudah terpenuhi pak??

December 27, 2012
12:51pm
Surianto Rustan
Hehe sy merasa msh mendaki, msh krj krs, blm sampai puncak, cuma kayanya sih track-nya sdh benar. Spt di dlm hutan, Tuhan yg membuka dan memperlihatkan track tsb pd saya, ini betul2 tangan Tuhan, coba, pekerjaan mana yg sehebat ini? Bekerja susah payah, bayarannya bukan cuma uang, tp lbh jauh dr itu: doa dan ucapan terima kasih dr pembaca. Ya ampun! Sy jg tdk terpikir sblmnya punya pekerjaan luar biasa ini. Nah dari pengalaman2 itulah sy membalas kebaikan Tuhan dg bersyukur lewat prinsip baru: TULUS. Prinsip tsb sy jadikan pedoman dlm bekerja, berkomunikasi, dlm hidup.
Kesimpulannya:
Jd krn sy berkeras mau ke puncak gunung, maka Tuhan buka jalan, sy peka thd tanda2 tsb, sy percaya & ikuti jln tsb dg tak henti2nya berdoa dan kerja super keras walaupun sgt menyakitkan. Di tengah pendakian Tuhan ksh penghiburan berupa doa dan ucapan trm ksh dr org2 yg mdpt manfaat dr karya saya, dr situ sy makin bersyukur dan yakin jln ini yg ditunjukkan Tuhan (krn buah2nya baik / hslnya bermanfaat positif bagi semua), selain bisa menghidupi keluarga.
Demikian Mas, sy yakin dengan doa dan kerja keras Mas PASTI BERHASIL

December 29, 2012
12:46am
Mario Nozzle
mlm pak…. muup pak saya baru baca mlasan anda pak..

12:46am
Surianto Rustan
iya, kepanjangan ya

12:47am
Mario Nozzle
swkwkwk… nggk pak,mla seru pak.. hahaha… sangat bermanfaat sekali pak msukan ny…

Leave a Reply

Your email address will not be published.